Apa yang Menyebabkan Rasulullah saw. Bersedih saat Ramadhan Akan Berakhir?


Penulis: Hafidz Fuad Halimi
06 Apr 2024
Bagikan:
By: Hafidz Fuad Halimi
06 Apr 2024
1319 kali dilihat

Bagikan:

Ramadhan memberikan kesempatan luar biasa bagi umat Muslim untuk mendekatkan diri kepada Allah, memperbaiki diri, serta meningkatkan kualitas diri menuju derajat takwa. Ramadan memiliki segudang keistimewaan. Setiap ibadah yang dikerjakan pada bulan tersebut akan diganjar pahala berkali-kali lipat yang mana kemuliaan ini tidak berlaku di bulan-bulan lainnya. Lebih dari itu, setiap amal saleh yang dilakukan mengundang hadirnya ampunan dari Allah Swt.

Keutamaan itulah yang mendorong umat Muslim untuk meningkatkan amal salehnya di Bulan Ramadhan. Umat Muslim termotivasi untuk memperbanyak salat sunah (termasuk melaksanakan salat Tarawih), memperbanyak infak dan sedekah, menjaga lisan dan perbuatan dari hal sia-sia, serta memperbanyak baca dan mengkaji al-Qur’an.

Oleh karenanya, ketika Ramadhan memasuki tahap akhirnya, terasa kesedihan yang mendalam bagi umat Muslim, termasuk Rasulullah saw. Hal ini tercermin dalam hadits yang menyatakan bahwa Rasulullah saw. bersedih ketika Ramadhan akan segera berakhir.

Hadits yang berasal dari sejumlah riwayat menceritakan perasaan Rasulullah saw. ketika Ramadhan mendekati akhirnya. Hadits dari Jabir r.a., bahwasanya Rasulullah saw. bersabda: “Ketika datang akhir malam bulan Ramadhan, langit dan bumi, serta para malaikat menangis karena merupakan musibah bagi umat Nabi Muhammad SAW. Sahabat bertanya: Wahai Rasulullah, musibah apakah itu? Rasulullah menjawab: Lenyaplah bulan Ramadhan karena sesungguhnya doa-doa di bulan Ramadhan dikabulkan, sedekah diterima, kebaikan dilipatgandakan, dan adzab ditolak."

Perasaan sedih Rasulullah saw. menjelang berakhirnya Ramadhan mengandung berbagai makna yang mendalam. Pertama, Ramadhan adalah bulan penuh berkah di mana peluang untuk mendapatkan pahala besar dari Allah sangatlah besar. Rasulullah saw. menyadari bahwa kepergian Ramadhan berarti berakhirnya sebuah kesempatan luar biasa untuk mendapatkan limpahan ampunan, pahala, dan keberkahan.

Kedua, kesedihan Rasulullah saw. juga mencerminkan perhatiannya terhadap umatnya. Dia peduli dengan keadaan umat Muslim dan menyadari bahwa ketika Ramadhan berakhir, mereka akan kembali ke rutinitas dunia yang sibuk dan mungkin terlepas dari momentum kebaikan yang dimiliki selama bulan suci ini.

Hadits tersebut pun mengajarkan kepada umat Muslim beberapa pelajaran berharga, di antaranya:

  1. Menghargai Waktu Berharga: Ramadhan adalah waktu yang berharga dan singkat di mana kita harus menghargai setiap momen untuk mendekatkan diri kepada Allah dan melakukan amal saleh.
  2. Memanfaatkan Peluang: Kesedihan Rasulullah saw. mengingatkan kita untuk memanfaatkan peluang sebaik mungkin dalam hidup, terutama ketika datangnya bulan Ramadhan. Kita tidak boleh menyia-nyiakan kesempatan untuk mendapatkan pahala dan ampunan Allah.
  3. Kesadaran dan Kepedulian: Kesedihan Rasulullah saw. menunjukkan perhatiannya terhadap umatnya. Demikian pula, kita harus peduli terhadap kondisi spiritual dan kesejahteraan saudara-saudara kita serta membantu mereka untuk tetap berada di jalan yang benar, bahkan setelah berakhirnya Ramadhan.

Hadits ini mengajarkan kepada kita bahwa kesedihan itu manusiawi, terutama ketika kita harus berpisah dengan sesuatu yang berharga bagi kita. Namun, kesedihan ini haruslah menjadi dorongan bagi kita untuk terus berusaha mendekatkan diri kepada Allah dan meningkatkan kualitas hidup kita sebagai umat Muslim.

Rasulullah saw. bersabda:

لَوْ تَعْلَمُ اُمَّتِيْ مَا في رَمَضَا نَ لَتَمَنَّتْ أُمَّتِي اَنْ تَكُوْنَ السَّنَة ُ كُلُّهَا رَمَضَانَ

Seandainya umatku mengetahui keutamaan di bulan Ramadhan, maka sungguh mereka akan berharap setahun penuh Ramadhan.” (H.R. Ibnu Khuzaimah)

Masih mau mendapat limpahan pahala di Bulan Ramadhan? Yuk, berinfak bantu sesama di lini ini: Infak Ramadhan

Bagi yang hendak menunaikan Zakat Fitrah dan Zakat Maal, bisa ditunaikan di sini: Link Bayar Zakat


Baca Juga:

Cara Menghapus Dosa dari Perbuatan Tercela

Penyabab Hancurnya Umat di Masa Lalu

Kedudukan Zakat dalam Syariat Islam

Penulis: Hafidz Fuad Halimi
Tags: ramadhan lazpersis artikel islam

Berita Lainnya

Mitra LAZ Persatuan Islam
WhatsApp